Ketika Selera Musik Kalian Dibenci

Ketika Selera Musik Kalian Dibenci

Waktu kecil gw suka bongkar-bongkar lemari Bokap, doi seneng banget beli kaset dan numpuk banget dirumah gw. banyak banget musisi jazz yang gak gw kenal, tapi satu yang gw tau bokap gw suka Sergio Mendez, dari situlah gw dapet satu ‘warna’ dalam selera musik.

Nah beda lagi sama Nyokap gw, pokoknya nyokap gw ga suka suara cewe, doyannya dengerin classic rock (aerosmith,bon jovi,etc). Di sini bagian dimana selera musik gw dominan sama dengan selera musik nyokap gw (saat itu). Jadi kalo nyokap gw nyetirin keluarga pulang ke rumah, sering banget nyokap gw mainin kaset Earth, Wind and Fire , Bee gees, Queen, dan favorit gw The Beatles.

Saat itu gw merasa cukup settle dengan selera musik gw; bule dan klasik. dan hal itu berangsur angsur longgar, Linkin Park terdengar nyaman sekali di telinga, Suede berhasil menemani begadang malam-malam. dulu belum ada internet, jadi semua referensi yang gw dapet berasal dari VH1 (sebelum ada JakTv), MTV (waktu itu di ANTV,pindah ke Global TV). di situlah semua suara suara asik mulai masuk di telinga ; Dewa 19, Sheila On 7, AB Three, Clay Aiken, 50 Cent, dan lagu-lagu top 40 lainnya. Rasanya kompas selera musik yang pelan-pelan dibuat oleh orangtua gw rusak.

Dari situ gw sadar, ternyata ada yang ga seneng sama selera musik gw.

Internet cukup populer di kalangan anak SMP, masing masing sudah memiliki account MSN messenger. saat itu rasanya anak-anak SMP pada kurang tidur,karena malam dihabiskan oleh browsing dan chatting. Di sini informasi soal lagu lagu enak gampang didapetin. Di sini gw sadar bahwa ada lagu indonesia yang enak, dan menerima fakta bahwa kalo band yang gak beken ternyata lagunya enak-enak juga. Oya gw ada cerita lucu, jadi waktu smp gw seneng banget bawa MP3 (saat itu MP3 gw ga bisa dipilih lagunya/shuffle), buat nemenin waktu istirahat di sekolah gw. Ada satu temen gw excited liat gw bawa MP3 dan mau coba dengerin. Dari sekian ratus mb lagu yang gw masukkin disana,temen gw dengerin lagu Clay Aiken-Invisible. Ga ada 30 detik temen gw langsung balikin MP3nya. Dari situ gw sadar, ternyata ada yang ga seneng sama selera musik gw. Padahal, apa yang salah sih dengan gw dengerin Clay Aiken? Lalu,tanpa alasan,gw langsung apus lagu Clay Aiken dari MP3.

Kejadian serupa terus berlangsung sampai detik ini. salah satu kejadian singkat, gw memasang lagu-lagu gw di sebuah speaker ruang berkumpul teman teman kampus. Gak bertahan sampai di lagu kedua sudah ada yang teriak “ini lagu apa sih?matiin dong radionya,berisik”. Kejadian serupa juga terjadi¬†saat mendengarkan musik di mobil. Pasti ada aja yang nyaut ‘dli, pake lagu gw aja ya’ atau sepanjang jalan hanya diiringi dengan keheningan yang canggung.

Dengan playlist ini, gw mewakili seluruh lapisan masyarakat yang mempunyai selera musik yang tidak disukai oleh teman-temannya untuk jangan takut menghadapi keheningan yang canggung, dan jangan pasrahkan selera musik kalian oleh Top 40. Selamat mendengarkan.